Rekaman

IMG_6470
fokus

Pertamakali masuk studio rekaman itu sekitar kelas 3 SMA, mau buat rekaman bareng temen ngeband semasa sekolah, tapi saya ga ikut jadi personelnya sih, cuma tukang foto-fotonya. Trus yg beneran ikut rekaman klo ga salah awal2 kuliah, diajak sama Boni bikin band pop iseng2, eh malah lolos seleksi lomba band yg disponsori rokok. Lupa nama bandnya apa. bareng Amboni Askatriada sebagai gitaris & vokalis, Betok sebagai bassist, Renitha pada violin, saya waktu itu jadi drummernya, entah Boni yg ga gaul atau dia emang ga ngerti lagu? Saya yg mainnya ga konstan, waktu rekaman kacau banget, tempo naik turun, eh tetep aja diajak. Rekamannya di studionya om Jimi Silaa (sekarang studionya udah tutup) rekaman jam 9 malam sampai 3 pagi, om Jimi udah pusing dia mesti rekam musisi-musisi cemen ini (eh saya aja sih yang paling cemen) :))) Continue reading “Rekaman”

Pawiwahan

pawiwahan wscece

11 april 2016
satu hari yang menyita hampir seluruh waktu, pikiran tenaga, tabungan kami sejak akhir tahun kemarin, akhirnya tiba juga. jawaban dari tahun-tahun sebelumnya. senang :)  dupa belum menyala, Gek Wulan Maheswari sudah mampir, kurang bahagia apalagi? mbak2 tercantik sejagat trisma jaman sekolah dulu, pagi-pagi buta udah mampir kerumah, tapi untuk ngerias :p

selesai berdandan, dengan pakaian kebesaran dan terbahak-bahak melihat cece yang belum terbiasa dengan hiasan bunga emas yang menjulang tinggi di kepalanya, saya masih berusaha  meyakinkan diri kalau hari ini kami menikah, saya menikahi teman sekolah yang saya kenal sejak tingkat SMP, saya atau dia yang masih dalam pengaruh pelet? :)) mungkin kami mabuk berkepanjangan.

iyes, hari ini hari pernikahan kami. rasanya? Bahagia, bingung, kaget, dan tak sabar buat nimpugin teman-teman yang rajin bertanya “kapan nikah?” hehehe. rasanya semua emosi jadi satu, eh, apa? masih ga percaya saya menikah? nih tak kasi liat fotonya Continue reading “Pawiwahan”

pai teh hingga mekalan – kalan

Gung ws & Cecelika

Minggu, 10 April 2016

Drama radio terdengar kencang dari rumah sebelah, aji & ibu sudah sibuk bersih-bersih di halaman, Gung herma -sepupu saya- dan Bli Made juga sibuk merapikan dekorasi di halaman, saya baru bangun dan bersiap mandi, sambil mengingat kegiatan apa yang mesti saya kerjakan hari minggu ini, pastinya bukan bersepeda ke sanur atau beli kompas minggu.

Tenda berhias kain putih sudah terpasang kokoh di beberapa titik di halaman, depan pintu utama, mrajan, depan garasi, belakang bale dangin. Gedong & bale dangin sudah berhias cantik, aroma dupa semerbak di setiap sudut, kalau lagi nyari foto, ini waktu yang tepat nih. Tapi sayangnya tugas saya hari ini bukan memotret, tepatnya sih saya ga punya tugas untuk event ini. Saya yg punya acara. Hehe.

Hari ini saya bersama keluarga akan meminang cece. Ditemani keluarga…besar. Continue reading “pai teh hingga mekalan – kalan”

ngeraos

nyedekin01

saya duduk bersila di bale dauh kediaman cece, di rumah bergaya tahun 60/70an karpet merah menutupi lantai tegel yang dingin, dindingnya krem agak kecokelatan, disebelah kanan ada Gungkak Mayun, cece ada di sebelah kiri saya, diikuti Aji, Aji Tu Dalem karang, Gungkak Alit, Bli Regen, Bli Made Dalem karang, sepupu saya Gung Herma, diseberang ada Ibu. Saya memandang keluar, hampir saja melompat keluar untuk ambil kamera dan mengabadikan moment seperti biasa, sedetik kemudian inget lagi kalau peran saya sekarang bukan dokumentasi, tapi pemeran utama x))

prosesi pernikahan adat bali bukanlah hal yang asing bagi saya, Aji saya adalah salah satu juru raos atau juru bicara di lingkungan keluarga besar jeroan dan sebagai asistennya saya senantiasa mengantarkan beliau pada acara-acara ngeraos/lamaran, dan tugas saya sebagai seksi dokumentasi keluarga juga membuat saya seringkali harus memperhatikan detail dan langkah-langkah prosesi perkawinan adat bali.

Tapi ini aneh.

nyedekin02

Saya berada dalam lingkaran, bukan sebagai penonton, tapi semua mata dan pembicaraan mengarah kepada saya, mereka sedang membicarakan saya, yang akan melamar gadis dari tuan rumah. Melamar teman sekolah saya sejak SMP-SMA. Kemudian saya bingung, habis nikah ngapain donk ya? Walaupun kami tidak setiap saat bersama, bahkan beberapa teman nggak tau kalau saya punya pacar, tapi udah cukup sering juga bersama-sama hadir di acara keluarga, beberapa tahun belakangan juga cece seringkali ikut pulang ke Gianyar setiap galungan.

Ya sudah, seperti 12 tahun yang lalu, kita jalani saja :)

sesi foto

099_GungWs&Cece_Edit_

suatu hari, teman jaman pergalauan, perkuliahan, senasib sepenanggungan nanya, “apa yang mesti disiapin pertama untuk memulai pernikahan?” – fyi temen saya ini udah punya pacar, pacaran udah lumayan lama juga, udah mau nikah juga, tapi dia bingung mau mulai darimana. setelah nyeruput es jeruk dibawah pohon ketapang di salah satu kedai di wilayah celuk, “ada 3 cara sederhana, bikin anak atau bikin list undangan atau bikin foto prewed, pilih sendiri lah” jawab saya sambil lanjut mengunyah kentang goreng. Continue reading “sesi foto”