Skip to content →

alto ngambek

kami punya anjing piaraan… eh, sebenernya punyanya cece sih, udah diajak dari cece masih bajang, labrador item besar umur 6tahun, namanya Alto. alasannya milih labrador dari sekian banyak karena terharu setelah nonton film marley & me, punya cita-cita biar anjing itu juga sebagai temen, bisa diajak bertengkar sampe diajak diskusi (diskusinya yg ringan-ringan aja sih, misalnya milihin baju kalau suamik pura-pura mati).

suatu akhir pekan yang cerah, alto terlihat berbaring sejak pagi, dan sesekali menggeram, sesekali menangis. pikir saya karena belakangan ga sempat diajak jalan-jalan, ya sudah saya temenin dia, tampak sedang berbaring deket tong sampah, saya panggil ke tempat yg lebih kering ga mau, saya tinggal eh nangis lagi, ya udah temenin sebentar, ga mau pindah juga, malah pura-pura tidur. duh.

besok paginya saya lihat Alto udah tiduran didepan pintu, saya ambil tali ngajak jalan disekitar gang, dia langsung berdiri begitu melihat saya membawa tali dan kalungnya, bersama sohib kecilnya-shipo- kami jalan di gang, baru berapa langkah, shipo lagi semangatnya ngincer ayam yang bersliweran bebas, eh Alto tiba2 duduk dan garuk-garuk, trus berbaring.
ga mau bangun.
dengan santainya berbaring di tengah jalan.

fix. ngambek nih anjing, mintak ditemenin sama tuannya. klo dibiarin bakal bikin takut yg mau lewat, ada anjing item segede kambing tergeletak di jalan.
mau ga mau mesti dipindahin, ada 2 pilihan mindahin anjing besar ini. satu, ambil ekskavatorĀ trus angkut, kedua panggil bigbossnya. dan begitu cece mendekat, si Alto langsung bangun dengan riangnya dan ngajak nguber ayam. duh.

Alto ini dari kecil dimanja banget sama cece, tiap hari ditemenin ngobrol, dicariin kutu, ngerujak bareng, nah sejak lahirnya gungde satya oglong 5 bulan lalu, otomatis perhatian cece dan kami semua berpindah, klo dulu minimal seminggu sekali bisa jalan ke pantai, ini udah sejak 5 bulan ga pernah maen ke pantai.

sabar ya, To.. nanti gungde satya udah bole diajak ke pantai, kita sama-sama mantai lagi dah, sementara jalan di sekitar gang dulu, tapi jangan ngejar-ngejar ayam lagi. jangan!

Published in blog

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *