Skip to content →

BeachDay

Kudanil terbang berkumpul lagi!

kudanil terbang

Bulan ini kelompok belajar kudanil terbang mengunjungi pantai, undangan dari the wardanas utk memperingati hari lahir mereka di bulan februari ini & membuka kesempatan para lajang utk cinlok *kirrrr*, tempatnya di pantai Nyang-Nyang, ada di uluwatu. Uluwatu luas, bli! Iya tau, klo mau kesana cari aja arah pura uluwatu, trus didepan gapuranya “selamat datang di obyek wisata Uluwatu” sebelah kiri ada semacam candi bentar/jalan tanah berbatu kapur, iya masuk aja kesana, jalan di kawasan bukit cuma ada 2 jenis, yg halus banget berujung pada hotel yg megah tapi kamu klo ga niat nginep pasti langsung disuruh balik sama satpamnya. Satu lagi yg meragukan itu jalan atau tempat sembunyi, tapi ujungnya biasanya pantai yg indah, dan ga pke satpam :)
Tapi kamu harus siap2, motor yg pendek/ceper bakal susah, disarankan menggunakan motor bukan matic, tapi klo ga ada pilihan ya gpp, tapi jangan lupa isi bensin yg penuh, jalannya lumayan menantang imajinasi offroader, apalagi musim hujan dengan karakter tanah disana tanah liat.

offroad matic

Sekitar 30 menit offroad sampailah ke tanah yg agak lapang, disana tujuan kita semua sudah hampir sampai, laut yg biru diujung sana menyatu dgn langit yg biru muda, dibawah dan hamparan padang rumput….Eh, sebelum sampai disana, kita mesti menapak tangga dulu, kalau pernah ke pura Lempuyang macam begitulah, tapi ini turun ;)

beachday

stairway to heaven (1)

stairway to heaven (2)

Saran saya sebaiknya kesana jangan terlalu sore, ketika matahari masih tinggi juga gpp, disana ada beberapa koloni semak yg cukup tinggi utk berteduh dari sengatan matahari, dan baliknya jangan tunggu matahari hilang, perjalanan masih panjang ;)
Oia, jangan cuma kenangan indah & romantis yg dibawa pulang, sampah sisa bersenang-senang tadi juga dibungkus rapih dan dibawa pulang, sayang kan kalau tempatnya sudah indah dari dulu, kita pamerin di instagram/path/twitter/fb dan bikin temen2 yg ga ikut iri & pengen unfollow kita, trus tempatnya jadi kotor karena sampah2 kita sendiri. Ayolah, kita cuma numpang disana, kita ga bisa bikin tempatnya lebih bagus, setidaknya jangan bikin tambah kotor.

giant wall

Cerita tambahan:
Pulangnya, motor si troy ternyata bannya bocor, waktu sudah menunjuk pukul 8.30 malam, jangankan bengkel, warungpun sudah banyak yg tutup, kami bagi tugas ada yg cari bengkel, ada yg nemenin troy jalan perlahan, untunglah masih ada orang baik di bumi , disebuah warung aku berhenti utk beli bensin dan sekalian bertanya bengkel mana yg bisa diganggu malam2 begini, bapak penjaga warung itu bersedia mengantarkan kami mencari bengkel, bengkel pertama 1 km dari warung ternyata udah tutup, bengkel kedua sekitar 2 km berikutnya mau, tapi ga punya ban pengganti, sedangkan motor tidak mungkin dijalankan sejauh itu, ternyata tak jauh darisana ada bengkel yg buka, ada martin & sukma, abe & putri nunggu disana, bengkelnya punya ban dalam cadangan, sip! Eh tapi ga ada pompa klo mesti ke warung bapaknya tadi. Waduh! Sekali lagi, Untunglah si bapak warung mau meminjam pompa ke tetangganya, motor pun bisa berjalan lagi, gung intan juga bisa segera ke tempat kerjanya utk shift malam.
Yang kepo sama siapa aja orang2 yg fotoan diatas, dan ada apa aja di Pantai Nyang Nyang, kepoin aja akun2 instagram ini:
@abewardana • @sugiewardana • @gung_intan • @dyatpraba • @sukmawardanii • @martindanojr • @cecelika • @diancharita • @dennygiovanni • @bgskesumayudha • @putriwirasari • @troywidn • @da_putri • @agungsanjayaputra • Krisna • Bendi • Aries • Turah diatmika • Dwi Rendra

Published in blog

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *