Skip to content →

kapan nikah?

mau bagi cerita ah, sebagai orang yang bertahun – tahun mendapat pertanyaan “kapan nikah?”

Saya dan pacar (sekarang udah jadi istri sih) udah temenan sejak SMP, pacaran sejak SMA, dan baru menikah setelah lulus S1, kerja, dan bersenang-senang. oleh karena Bali ga luas-luas amat, kemungkinan ketemu temen sekolah dulu sudah tentu sangat besar, bisa ketemu di nikahan temen, di toko buku, di warung tuak, dimana saja, dan pertanyaannya ada 2, yang lama tak jumpa: masih sama si itu? yang jumpa kadang-kadang: kapan nikah?

pertanyaan “Kapan nikah?” adalah contoh dari Pertanyaan Retoris,

iya, retoris yang termasuk salah satu jenis majas dalam Bahasa Indonesia. Retoris adalah majas yang berupa pertanyaan yang sebenarnya tidak perlu dijawab. Karena jawaban atau maksud si penanya sudah terkandung dalam pertanyaan tersebut. -wikipedia

Semua udah tau sih makna dari pertanyaan itu, tapi disesuaikan dengan kultur budaya timur, jadinya pertanyaan tersebut mengandung 50% kepo, 30% ejekan, 20% kesombongan si penanya. kepo itu emang udah mendarah daging dalam masyarakat kita, selayaknya agama dan gossip yang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan sehari-hari. 30% nya pengen ngejek tapi gengsi klo frontal, & 20% sebagai eksistensi diri, gue donk udah nikah!

Saran saya sih senyumin aja, kecuali kamu ketemu rombongan 50%, biasanya ditemui di acara-acara keluarga, jawabnya ga usah pake baper, jawab aja, “nanti”, atau “belum nemu jodoh yang tepat” nah biasanya mereka bakal semangat untuk nyomblangin kamu, iya-in aja karena biasanya jarang terealisasi, dari sekian tante-tante yang janjiin ngirimin nomer anaknya temennya atau keponakan temennya temen atau kenalannya, biasanya yang ngirim cuma sebiji.

Mereka yang nanya kan ga tau susahnya kamu meyakinkan pacar kamu untuk menikah tahun ini, atau meyakinkan gebetan kamu, atau masih banyak yang mesti kalian urus sebelum membangun rumah tangga sendiri. begitu juga kamu ga tau apa yang terjadi dengan kehidupan si penanya, mereka tampak bahagia, tapi mungkin si tante udah lama ga dikasi jatah sama si om, atau si om bisnisnya lagi susah, jadi ketemu keluarga/temen dan bertanya “kapan nikah?” adalah hiburan singkat bagi mereka.

Lagipula mereka juga ga ketemu tiap hari kan, jadi ga usah baperlah dengan pertanyaan macam gitu, anggep aja semacam kata ganti untuk “halo apa kabar?” kecuali ada yang tiap hari telpon/whatsapp/line kamu terus nanya “KAPAN NIKAH? UDAH TUA KOK GA NIKAH JUGA? GA LAKU YA? GA BISA CROT DI DALEM?” itu gampar aja.

 

oke, udah paham kan?

jadi, kapan nikah?

Published in blog

2 Comments

  1. buin pidan kel nganten gek, jeg megandeng gen terus kaja kelod….

    itu pertanyaan untuk saya dulu.

    • gungws gungws

      hahahaha…pertanyaan selanjutnya? :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *